Tentang Kata

hanya sekedar kata-kata

My First KUBUNTU

logo2Virus menghajar komputer kantor yang sengaja saya setting dual boot. Semua cara dilakukan untuk menyelamatkan OS-nya Bill Gates. Tapi memang tak terselamatnya. Jadi satu-satunya cara harus diinstall ulang. Dan setelah back up data-data yang memang urgen (termasuk semua master software untuk lab), akhirnya diintall ulang lah OS-nya Bill Gates itu. Dan resikonya adalah, UBUNTU JUGA HILANG TOTAL!

Dan Ubuntu-nya juga mesti diinstall ulang. Rrrrgghh….VIRUS!!! Itu sebabnya saya mulai malas melakukan transfer data antar media fisik kalau pakai XP, rentan virus, meskipun saya sudah pasang SMADAV terbaru yang memang terus update. Dan akhirnya, hari ini saya putuskan untuk menginstall ulang Ubuntu.

Ah, tapi bosan juga ya pakai Ubuntu. Biarpun saya belum terlalu mahir, terpikir untuk mengganti distro. Akhirnya pilihan saya jatuh ke KUBUNTU, hehehe…masih satu keluarga juga. Lagipula bulan lalu saya dapat kiriman gratis KUBUNTU 9.04 dari Belanda. Kenapa nggak dicoba aja hari ini di komputer kantor. Dan mulailah tadi saya langsung install KUBUNTU.

Pada dasarnya sih, karena masih satu keluarga dekat dengan Ubuntu, cara install-nya juga nggak beda. Jadi nggak susah, karena saya sering install Ubuntu. Setelah instalasi selesai, agak kaget juga dengan hasilnya. Karena KUBUNTU basic nya KDE, maka tampilan desktopnya juga jauh lebih keren dari Ubuntu, itu menurut saya ya. Dan agak kagok juga menggunakan KDE ini. Saya pernah sih, pakai KDE sebelumnya, waktu komputer Arif diinstall SuSe yang juga berbasic KDE. Tapi itu juga cuma beberapa kali. Selanjutnya saya lebih akrab dengan Ubuntu yang berbasic GNOME, dan akhirnya memang menurut saya lebih gampang pakai GNOME daripada KDE yang agak ribet ini. Tapi bukan berarti saya nyerah, nggak lah. Ini baru dimulai nih.

Selesai instalasi, yang pertama sekali dicek adalah wireless-nya. Karena memang dari awal saya kenalan dengan linux, memang selalu VGA dan wireless yang jadi masalah buat saya. Tapi karena komputer kantor ini pakai Intel untuk VGA dan chipsetnya, jadi nggak masalah. Saya juga tinggal mengaktifkan wireless-nya aja.

Application –> System –> Hardware Drivers
dan pilihan wireless-nya juga udah langsung ada disitu, karena saya pake Dlink 520, maka udah tertulis “Alternate Atheros madwifi drive”, dan langsung klik Activate.
Beres, wireless udah aktif. Selanjutnya tinggal cari sinyal wireless yang aktif.

Di taskbar-nya ada icon Network Management, saya klik aja langsung disitu, dan klik di sinyal yang aktif. Dan muncul kalimat “notification from network management”. Udah, saya langsung bisa cari tau soal KUBUNTU ini di google.

Saya belum tau apa-apa nih soal KDE ini, karena terbiasa pakai GNOME jadi kok ngerasa lebih gampang di GNOME ya, daripada KDE. Tapi gak apalah, di laptop saya masih setia pakai UBUNTU dan di komputer kantor saya pakai KUBUNTU, jadi saya bisa tau sekaligus soal KDE dan GNOME. Yang jelas, harus belajar lagi lah, biar nggak mesti install ulang kubuntu karena file yang ada terhapus πŸ˜€

pengen banget bisa bilang “Go Open Source”, tapi karena saya juga masih dualisme, saya cuma bisa bilang, “I Wish I Can Go Open Source” πŸ˜€

Iklan

One response to “My First KUBUNTU

  1. JAMIAN 13 Oktober 2009 pukul 11:32 pm

    Anda bingung install vga di ubuntu..????
    Bagi anda yang masih bingung install vga di ubuntu, cara yang paling gampang adalah menggunakan EnvyNG.

    gak ada masalah dgn vga nya, cuma kenapa pake amarok suaranya gak keluar ya. pdhl udh dites dan sound-nya terinstall. tapi pas dipakai buat dengar mp3 pake amarok gak bisa. tinggal itu aja mslhnya…thanks for sharing

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: